(Resensi) Babad Tanah Jawi

9d9441ef271d2cbc5d48a1ffae22240f

Penulis: W.L Olthof

Penerbit: Narasi

Tahun: 2007

Di masa lalu, raja-raja di tanah Jawa dikenal gemar memamerkan silsilah atau asal-usul garis keturunannya sebagai alat legitimasi untuk melanggengkan kekuasaannya. Babad Tanah Jawi yang dikumpulkan di masa pemerintahan Raja Paku Buwana I pada awal abad ke-18 hingga masa pemerintahan Paku Buwana III, dipercaya oleh beberapa ahli sebagai salah satu sarana yang digunakan kerajaan untuk keperluan legitimasi tersebut. Teks asli Babad Tanah Jawi memuat silsilah raja-raja Jawa dari Nabi Adam, dewa-dewi dalam agama Hindu, tokoh-tokoh dalam Mahabarata, Cerita Panji masa Kediri, masa kerajaan Pajajaran, masa Majapahit hingga masa Demak yang kemudian dilanjutkan lagi dengan silsilah kerajaan Pajang, Mataram dan berakhir pada masa Kartasura. Naskah Babad Tanah Jawi ini pun telah diterbitkan dalam berbagai versi. Salah satunya adalah Babad Tanah Jawi yang disusun oleh W.L Olthof tahun 1941. Isinya adalah babad para raja tanah Jawa, mulai dari Nabi Adam, hingga tahun 1647. Dengan penulisan yang naratif, buku ini dapat menjadi bacaan yang menarik bagi khalayak luas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Show Buttons
Hide Buttons